MENGHARGAI KASIH KARUNIA ALLAH

RENUNGAN HARIAN 5291 Kali Dibaca

Pada postingan kemarin kita sudah berbicara tentang Pemahaman Tentang Kasih Karunia Allah.

Saat ini kita akan berbicara tentang Menghargai Kasih Karunia Allah. Kita sudah mengerti bahwa kasih karunia adalah harga mati atau harga mutlak dan tidak dapat di ubah oleh apapun dan siapapun, dan itu diberikan karena wujud kasih Allah kepada dunia ini dimana manusia ciptaanNya hidup didalamnya.

Banyak orang percaya yang begitu bangga karena hidup sebagai orang-orang yang menerima kasih karunia dari Allah didalam Tuhan Yesus, yang lahir ke bumi ini, datang dengan tujuan melakukan misi Bapa disorga, yaitu rela menjadi penebus dosa manusia yang seharusnya binasa dan Tuhan Yesus mau rela mati bahkan sampai mati diatas kayu salib supaya barang siapa yang percaya kepadaNya tidak binasa melainkan memperoleh hidup yang kekal.

Sebagai orang percaya sesungguhnya kita tidak boleh bangga dengan kasih karunia yang Allah berikan, sebab kasih karunia itu diberikan dengan cuma-cuma karena belas kasihan hati Bapa, dan bukan merupakan usaha kita atau hasil kerja keras kita yang membuat kita bisa merasa bangga.

Kalau kita bangga kerena menerima kasih karunia, siapakah kita ini . . ?, apa yang sudah kita perbuat untuk Tuhan sehingga kita layak diberikan kasih karunia . . ?. Jadi yang harus ada didalam hati kita sebagai orang percaya adalah ucapan syukur kepada Allah Bapa disorga didalam Tuhan Yesus, dan ucapan syukur itu tidak ada habis-habisnya sampai waktu Tuhan tiba bagi kita.

Ucapan syukur kita sebagai orang percaya karena menerima kasih karunia dari Allah, adalah bentuk sikap hati kita yang menghargai kasih karunia Allah, lalu kita harus memegang erat-erat kasih karunia yang telah diberikan itu dengan hidup takut akan Tuhan, dan hidup hanya untuk melakukan kehendak Tuhan supaya kasih karunia itu tidak menjadi sia-sia.

Cara hidup orang percaya yang menghargai kasih karunia yang Tuhan berikan adalah bagian dari mengerjakan keselamatan dengan takut dan gentar, dan inilah yang dikatakan didalam Filipi 2:12 Hai saudara-saudaraku yang kekasih, kamu senantiasa taat; karena itu tetaplah kerjakan keselamatanmu dengan takut dan gentar, bukan saja seperti waktu aku masih hadir, tetapi terlebih pula sekarang waktu aku tidak hadir, 2:13 karena Allahlah yang mengerjakan di dalam kamu baik kemauan maupun pekerjaan menurut kerelaan-Nya.

Seperti Tuhan Yesus yang taat bahkan taat sampai mati diatas kayu salib, orang percayapun harus taat yaitu taat mengerjakan keselamatan yang merupakan kasih karunia yang sudah Tuhan berikan tersebut. Taat mengerjakan keselamatan artinya taat sama seperti Kristus taat yaitu hidup hanya melakukan kehendak Bapa di sorga dan menyelesaikan pekerjaanNya, jadi sama sekali tidak ada kepentingan diriNya sendiri yang dikerjakan.

Kita juga harus mengerti bahwa sesungguhnya kasih karunia itu bukan saja ada di masa perjanjian baru, tetapi pada masa perjanjian lama juga kasih karunia itu sudah diberikan namun tentu kasih karunia pada masa perjanjian lama berbeda dengan kasih karunia pada masa perjanjian baru.

Disinilah kita harus bisa membeda pengertian kasih karunia dimasa perjanjian lama dengan pengertian kasih karunia dimasa perjanjian baru. Kenapa ?, karena dalam perjanjian lama juga terdapat banyak kata dalam bahasa ibrani yang diartikan sebagai kasih karunia, namun kita harus melihat pada konteksnya, tetapi pada pengertian umumnya kata kasih karunia pada perjanjian lama diartikan sebagai kemurahan hati atau pemberian khusus yang begitu istimewa.

Pembahasannya kita akan bahas di postingan selanjutnya yaitu tentang kasih karunia diperjanjian lama dan perjanjian baru.

Kiranya kebenaran ini semakin membuat kita semakin menghargai akan kasih karunia yang sudah kita terima dari Allah Bapa di sorga. Tuhan Yesus memberkati kita semua. Amin.

tags: ,

Related For MENGHARGAI KASIH KARUNIA ALLAH