WAKTU ADALAH ANUGERAH DAN KESEMPATAN UNTUK BERUBAH

RENUNGAN MINGGU 2417 Kali Dibaca

Renunganhariini.com : Renungan MingguWaktu Adalah Anugerah Dan Kesempatan Untuk Berubah. Shalom saudaraku yang dikasihi oleh Tuhan Yesus Kristus, renungan kita saat ini adalah; Waktu Adalah Anugerah Dan Kesempatan Untuk Berubah.

Saudaraku, ada sebuah ungkapan yang sering diucapkan oleh manusia pada umumnya yaitu; “waktu adalah uang.” Hal ini menunjukan bahwa setiap detik waktu yang ada  begitu berharga, dan tidak boleh di sia-siakan.

Artinya setiap detik waktu yang dimiliki, itu harus dimanfaatkan dengan baik supaya bisa menghasilkan uang. Tentu pandangan seperti ini lebih banyak dianut oleh orang-orang yang mengarahkan fokus hidup mereka untuk mengejar perkara-perkara dunia dengan segala kesenangannya.

Sebagai orang percaya, kita harus memandang waktu hidup yang kita miliki saat ini dengan sudut pandang yang berbeda. Waktu hidup yang kita miliki saat ini harus dilihat sebagai sebuah anugerah dan kesempatan untuk berubah dari cara hidup yang lama, cara hidup yang sia-sia selama ini, dan kembali mengarahkan fokus hidup ini hanya untuk melakukan kehendak Allah Bapa di sorga.

Memanfaatkan waktu hidup yang masih ada sebagai anugerah, untuk hidup melakukan kehendak Allah Bapa di sorga, adalah sebuah keputusan yang bernilai tinggi, sebab akan berdampak pada masa depan kehidupan kita di kekekalan nanti.

Hal ini tentu harus menjadi sebuah target utama dalam hidup kita sebagai orang percaya, dan kita harus perkarakan akan hal ini dengan sungguh-sungguh melebihi segala persoalan hidup apapun yang sedang kita hadapi di dunia saat ini. Sebab berjuang untuk hidup melakukan kehendak Allah Bapa di sorga itu bukan persoalan yang mudah.

Orang-orang yang tidak sungguh-sungguh memanfaatkan waktu hidup yang ada untuk berjuang melakukan kehendak Allah Bapa di sorga, maka pada akhirnya di kekekalan nanti, mereka akan terpisah dari Allah untuk selama-lamanya. Dan terpisah dari Allah untuk selama-lamanya, adalah hal yang sangat mengerikan. Sebab terpisah dari Allah itu artinya akan terbuang ke dalam api neraka.

Matius 13:41 Anak Manusia akan menyuruh malaikat-malaikat-Nya dan mereka akan mengumpulkan segala sesuatu yang menyesatkan dan semua orang yang melakukan kejahatan dari dalam Kerajaan-Nya. 13:42 Semuanya akan dicampakkan ke dalam dapur api; di sanalah akan terdapat ratapan dan kertakan gigi.

Kita harus sadar mulai saat ini, jika kita tidak hidup melakukan kehendak Allah Bapa di sorga selama kita masih ada di dunia ini, maka itu adalah sebuh kejahatan. Dan setiap perbuatan yang merupakan kejahatan dimata Allah tidak mendapat bagian di dalam Kerajaan sorga.

Itulah kenapa kita harus menyadari akan hal ini dan mau melihat waktu yang kita miliki saat ini sebagai sebuah anugerah dimana kita berkesempatan untuk merubah diri selama kita masih hidup di dunia ini, dan hidup saat ini hanya untuk melakukan kehendak Allah Bapa di sorga. firman Tuhan katakan di dalam;

Markus 9:47 Dan jika matamu menyesatkan engkau, cungkillah, karena lebih baik engkau masuk ke dalam Kerajaan Allah dengan bermata satu dari pada dengan bermata dua dicampakkan ke dalam neraka, 9:48 di mana ulat-ulat bangkai tidak mati dan api tidak padam.

Kalau firman Tuhan katakan “karena lebih baik engkau masuk ke dalam Kerajaan Allah dengan bermata satu dari pada dengan bermata dua dicampakkan ke dalam neraka” hal itu telah menjadi satu peringatan bagi kita semua, bahwa penderitaan didalam neraka itu tak terkatakan, sebab sangat menderita, dan tidak ada lagi perjalanan waktu yang berjalan di neraka, sebab tidak ada lagi kesempatan untuk berubah.

Kalau firman Tuhan katakan “di sanalah akan terdapat ratapan dan kertakan gigi” itu artinya betapa menderitanya orang-orang yang terpisah dari hadirat Allah, karena harus terbuang ke dalam kengerian api kekal.

Waktu Adalah Anugerah Dan Kesempatan Untuk Berubah

Renungan Minggu : Waktu Adalah Anugerah Dan Kesempatan Untuk Berubah | Renunganhariini.com

Ratapan dan kertak gigi juga menunjuk kepada adanya tingkatan beratnya hukuman yang akan diterima oleh setiap orang itu berbeda-beda, namun tetap tidak ada kesenangan apapun walau hanya sedetik saja.

Matius 23:14 [Celakalah kamu, hai ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, hai kamu orang-orang munafik, sebab kamu menelan rumah janda-janda sedang kamu mengelabui mata orang dengan doa yang panjang-panjang. Sebab itu kamu pasti akan menerima hukuman yang lebih berat.]

Oleh sebab itu saudaraku, kita tidak boleh menutup mata untuk hal yang satu ini, hanya karena masih ingin memuaskan hasrat hati kita dengan berbagai macam keinginan dan kesenangan dunia. Kita harus ingat bahwa di neraka itu sudah tidak ada lagi kesempatan untuk bertobat, sebab kesempatan untuk bertobat hanya ada pada saat kita masih hidup di dunia ini.

Jadi kalau hari ini kita masih memiliki perjalanan waktu, itu artinya masih ada kesempatan untuk kita berubah dan bertobat dan kembali kepada Tuhan. Kenapa di neraka tidak ada lagi perjalanan waktu?. Sebab yang ada hanya penderitaan yang tak terkatakan, dan tidak ada lagi aktifitas yang lain selain meratap dalam kesengsaraan yang tak terkatakan dan begitu mengerikan.

Perjalanan waktu hanya ada bagi orang-orang yang namanya tertulis dalam kitab kehidupan, dan mendapat bagian dalam Kerajaan Allah. Sebab di sorga nanti orang-orang yang hidupnya saat ini hanya untuk melakukan kehendak Allah Bapa, akan menikmati berkat-berkat sorgawi yang sudah disediakan bagi orang-orang yang hidup takut akan Allah dan mengasihi Allah sejak masih hidup di dunia ini.

Sebaliknya bagi orang-orang yang mencintai dunia ini dengan segala kesenangannya sehingga tidak hidup melakukan kehendak Allah Bapa, maka mereka akan terbuang ke dalam api kekal.

Wahyu 20:12 Dan aku melihat orang-orang mati, besar dan kecil, berdiri di depan takhta itu. Lalu dibuka semua kitab. Dan dibuka juga sebuah kitab lain, yaitu kitab kehidupan. Dan orang-orang mati dihakimi menurut perbuatan mereka, berdasarkan apa yang ada tertulis di dalam kitab-kitab itu. 20:13 Maka laut menyerahkan orang-orang mati yang ada di dalamnya, dan maut dan kerajaan maut menyerahkan orang-orang mati yang ada di dalamnya, dan mereka dihakimi masing-masing menurut perbuatannya. 20:14 Lalu maut dan kerajaan maut itu dilemparkanlah ke dalam lautan api. Itulah kematian yang kedua: lautan api. 20:15 Dan setiap orang yang tidak ditemukan namanya tertulis di dalam kitab kehidupan itu, ia dilemparkan ke dalam lautan api itu.

Oleh sebab itu, selagi ada kesempatan saat ini biarlah kita mau menyadari bahwa waktu yang masih ada saat ini adalah sebuah anugerah yang disediakan bagi setiap kita untuk merubah diri, kembali kepada Tuhan dan hidup melakukan kehendak-Nya.

Tuhan saat ini masih membuka tangan-Nya, menunggu setiap orang yang mau berbalik kepada-Nya, bertobat, berubah, dan mau hidup melakukan kehendak-Nya. Jika kesempatan waktu yang masih ada ini tidak dimanfaatkan, maka kesempatan ini tidak akan pernah kembali lagi, sebab waktu yang sudah berlalu tidak akan pernah kembali.

Saudaraku, jika hari ini renungan firman Tuhan yang engkau baca ini menegur engkau, maka bertobatlah, berbaliklah kepada Tuhan sebelum terlambat. Kehidupan di dunia ini hanya sementara, bahkan firman Tuhan katakan kemuliaannya seperti bunga rumput.

I petrus 1:24 Sebab: “Semua yang hidup adalah seperti rumput dan segala kemuliaannya seperti bunga rumput, rumput menjadi kering, dan bunga gugur, 1:25 tetapi firman Tuhan tetap untuk selama-lamanya.” Inilah firman yang disampaikan Injil kepada kamu.

Oleh sebab itu pergunakanlah waktu hidup yang ada saat ini, hanya untuk merindukan Allah dan Kerajaan-Nya melebihi apapun yang ada di dunia ini. Kiranya kebenaran ini memberkati kita semua. Amin.

Baca juga : Menjadi Sempurna Seperti Bapa Di Sorga

Renungan oleh Pdt Franky Tutuhatunewa | Copyright © 2017 – Original Content | Renunganhariini.com

tags: , ,

Related For WAKTU ADALAH ANUGERAH DAN KESEMPATAN UNTUK BERUBAH